Kamis, 25 April 2013

Nasionalisme


Beberapa waktu yang lalu, gue ada kuliah Pancasila. Kuliahnya siang, jam 1, waktu yang sebenarnya sungguh amat sangat cocok sekali digunakan untuk bergumul dengan kasur. Ah bahasanya, bergumul ._.

Jam 1 siang itu bisa dibilang waktu yang cukup krusial buat kuliah. Eh, sebenernya gue nggak tau juga sih arti kata ‘krusial’. Gue pake kata itu biar keliatan pinter aja. Iya, keliatan. Jaman sekarang kan orang lebih mentingin apa yang keliatan daripada apa yang nggak keliatan. Nggak semua sih, cuma beberapa. Tapi tetep aja ada. Iya kan? Udah iyain aja, biar cepet selese. Haha :p

Nah, kuliah Pancasila hari itu jadwalnya presentasi. Udah pada tau kan presentasi itu apa? Iya, presentasi adalah dimana ada mereka yang maju ke depan kelas untuk membicarakan suatu hal dan mereka yang nggak maju ke depan kelas dipersilahkan untuk bertanya, menanggapi, atau menambahkan tentang apa yang dipresentasikan oleh mereka yang maju ke depan kelas itu. Dan biasanya, mereka yang ngomong itu dapet nilai lebih. Tapi nggak biasanya juga sih, selalu kaya gitu. Mereka yang tanya, nanggepin, atau nambahin tentang apa yang dipresentasikan , itu pasti dapet nilai tambahan. Pokoknya asal ngomong yang masih nyrempet tentang apa yang dipresentasiin aja, dapet nilai deh.

Kalo gue sih, nggak begitu suka sama presentasi semacam itu. Karena apa? Presentasi itu kalo menurut gue mbikin ngantuk. Itu kalo menurut gue loh. Tau dah kalo menurut anak pinter. Coba tanyain gih sana. Males aja gitu. Ada yang presentasi, trus ada yang nanya, ada yang nanggepin, ada yang nambahin. Dan biasanya nih ya, yang nanya itu kebanyakan nanyain sesuatu yang susah gitu, mbikin mereka yang presentasi bingung gimana njawabnya. Jadi kayaknya si penanya itu seolah-olah membuat mereka yang presentasi sedemikian rupa sehingga mereka nggak bisa berkata apa-apa, nggak mampu berbuat apa-apa, selain melambaikan tangan ke kamera.

Dan yang mbikin gue lebih heran lagi, kadang mereka yang nanya sesuatu yang susah itu udah tau jawabannya gitu. Kalo udah tau, trus ngapain nanyaaaaaaa????????? Haaaaaaahhhhh??????? DEMI TUHAAAAAAANNNNN..........!!!!!!

*kemudian gebrak-gebrak meja*
*gebrak-gebrak pintu hati kamu*

Penting nggak sih kaya gitu? Trus biasanya habis itu mereka saling mendebat satu sama lain, ngrasa pendapat mereka paling bener. Hah, gue nggak tau jalan pikiran mereka. Entah mereka yang terlalu pinter, atau gue yang terlalu bodoh, gue nggak tau.

Biasanya kalo ada kuliah yang isinya presentasi kaya gitu, gue tinggal tidur. Pura-puranya mbaca buku, padahal merem. Habis mau gimana lagi? Ikutan debat juga nggak bisa, mau nanya juga bingung mau nanya apa, orang nggak merhatiin presentasinya, mau nambahin apalagi, tambah nggak bisa. Jujur, gue orangnya nggak terlalu pinter ngomong, nggak terlalu pinter merangkai kata. Dan mungkin gue butuh kursus merangkai kata untuk bicara, syalalalalalaaaaaaaaa~

Selain nggak begitu pinter ngomong, gue juga nggak suka sama orang yang kebanyakan ngomong tapi tindakannya kurang. Banyak omong, kaya kang obat yang nggelar dagangannya di pinggir jalan yang ngomong pake mikropon. Mehihi :p

Kembali ke masalah presentasi. Di kuliah Pancasila kemaren, ada yang presentasi tentang degradasi nasionalisme di kalangan remaja. Sebenernya ada 2 presentasi di kuliah kemaren. Yang satu mbahas tentang degradasi nasionalisme di kalangan remaja, dan satunya mbahas tentang seks bebas di kalangan remaja. Gue nggak bakal mbahas tentang seks bebas. Gue yakin, kalian lebih expert tentang seks dibandingkan gue :p

Nasionalisme, sebenernya apa sih arti dari kata nasionalisme?
Gue sih masih belom ngerti apa arti nasionalisme. Dan gue juga masih belom ngerti apa arti gue buat lo. Hahaaaaaa :p

Kalo dibilang belom ngerti arti nasionalisme, mungkin nggak juga ya. Ngerti, tapi cuma sedikit. Kalo ndenger kata nasionalisme, tau maksudnya apaan, di dalem pikiran (iya, gue masih punya pikiran, dan masih berfungsi) tuh tertanam tentang maksud dari kata itu, tapi kalo disuruh njelasin susah, bingung. Pokoknya tau, tapi nggak tau gimana cara ngejelasinnya.

Ibarat kata lo tanya sama seseorang yang lagi kasmaran :
”Lo kenapa bisa suka sama dia sih? Kan dia itu suka nyepik sana-sini, suka tebar pesona, suka tebar paku di jalan, suka nyolongin spion mobil”.

Dan orang yang kalian tanya itu dengan polosnya cuma njawab:
”Nggak tau, pokoknya gue suka sama dia. Ah, susah ngejelasinnya”.

Nah, bingung kan? Iya, kalian bakal bingung sama perasaan orang yang lagi kasmaran, sampe akhirnya kalian ngalamin itu sendiri.

Ini katanya ngebahas nasionalisme, tapi kok nyambungnya ke kasmaran sih? -___-

Iya, jadi gitu. Gue tau maksudnya nasionalisme, tapi susah kalo disuruh ngejelasin. Dan yang mbikin gue tertarik sama presentasi tentang degradasi nasionalisme itu, yang presentasi bilang kalo banyak remaja Indonesia sekarang yang udah nggak begitu peduli sama nasionalisme. Katanya, banyak remaja sekarang yang mikir kalo nasionalisme itu cuma pas para pahlawan bertempur di medan perang melawan penjajah. Karena sekarang udah nggak jaman lagi bertempur di medan perang, dan sekarang jamannya bertempur di social media, banyak para remaja yang berpikir kalo nasionalisme itu cuma sekedar pas mereka hormat ke Sang Saka Merah Putih pas upacara bendera di hari Senin.

Lah, kalo nasionalisme itu cuma pas hormat ke bendera, berarti gue bisa dibilang bukan orang yang nasionalis dong? Selama gue kuliah dua taun, gue nggak pernah tuh yang namanya ikutan upacara, hormat ke bendera. Terakhir gue ikutan upacara, pas penerimaan mahasiswa baru di universitas, itu pun 2 taun yang lalu ._.
Dan pas jaman sekolah dulu, gue juga pas hormat ke bendera nggak dalam sikap sempurna (ah, gue jadi malu sendiri K ). Iye, gue hormat, tapi sambil kakinya mainan, nendangin kaki temen yang berdiri di samping gue, ngliatin muka-muka orang yang lagi pada hormat, curi-curi pandang ke.....ah sudahlah, lupakan. Ya gitu deh, bisa dibilang dulu gue lebih sering nggak serius ikutan upacara ketimbang seriusnya. Maaf ya para pahlawan :x

Mungkin gampangnya, nasionalisme itu bisa diartiin sebagai rasa cinta kepada tanah air ya? Mungkin. Kalo bukan ya maap ._.v
Dan kalo emang iya nasionalisme itu diartiin sebagai rasa cinta kepada tanah air, trus sikap yang cinta tanah air itu yang kaya apa? Apa mereka yang dapet nilai bagus di mata kuliah Pancasila itu bisa dibilang sebagai mereka yang cinta tanah air? Kalo iya, berarti gue bisa dibilang nggak punya sikap cinta tanah air dong. FYI aja sih, taun kemaren sebenernya gue udah ngambil mata kuliah Pancasila, tapi gue dapet nilai jelek. Gue dapet D. Salah gue sendiri sih itu. Gue ketauan nyontek pas ujian akhir, lembar jawab gue diambil pengawas, dan...ya gitu deh. Kisah lengkapnya bisa dibaca disini. Iya, gue dapet nilai jelek karena salah gue sendiri. Salah gue karena nyontek. Eh bukan, salah gue karena ketauan nyontek. Kalo nggak ketauan, mungkin gue dapet nilai bagus :p
Dan taun ini gue ambil mata kuliah Pancasila lagi karena gua mau memperdalam pengetahuan gue tentang Pancasila. Sekali lagi ya, memperdalam, bukan mengulang xD

Dan, menurut gue, mahasiswa yang dapet nilai baik di mata kuliah Pancasila nggak bisa jadi jaminan kalo mereka punya rasa nasionalisme dan dedikasi yang tinggi kepada Pancasila. Itu kalo menurut gue loh. Ya mungkin ada beberapa mahasiswa yang dapet nilai tinggi di mata kuliah Pancasila karena mereka emang betul-betul paham tentang Pancasila. Bisa juga mereka dapet nilai tinggi karena mereka nggak ketauan nyontek, kaya gue -,-
Bicara tentang Pancasila, sampe sekarang kalo gue ditanyain tentang urutan sila dalam Pancasila, kadang gue masih ngurutin di dalem ati.

Contohnya gini :
Temen : “Yas, sila ke-4 Pancasila apa?”
Gue : (Mbaca Pancasila secara urut di dalem ati, begitu nemu sila ke-4.....) “Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan alam permusyawaratan perwakilan”.

Kalian gitu juga nggak?

Jadi kesimpulannya, gua masih nggak begitu paham apa itu nasionalisme. Di pikiran ada “sesuatu” tentang apa nasionalisme itu, tapi susah bagi gue buat nyampein isi hati pikiran gue itu.

Kalo lo bisa mbaca isi pikiran gue, mungkin lo bisa paham pengertian gue tentang nasionalisme. Kalo lo nggak bisa mbaca isi pikiran gue, bisa mbaca isi hati gue nggak?

Sekian.
Dan walau mungkin telat (banget), gue mau ngucapin “Selamat Hari Kartini” buat perempuan Indonesia J)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar