Selasa, 09 Juli 2013

Gendut


Assalamualaikum...
Halo semuanya...
Apa kabar?
Udah siap buat menghadapi bulan Ramadhan?
Udah siap buat menghadapi kenyataan hidup yang nggak seindah khayalan?
Siap nggak siap, kalian harus siap. Yaa, namanya juga hidup.

Kali ini gue nggak akan nulis tentang sesuatu yang gue usahain biar keliatan lucu. Gue cuma mau nulis tentang...gendut. Iye, gendut.

Kalian pasti punya dong ya temen yang ukuran badannya lebih gede dari kalian? Atau mungkin kalian sendiri yang ukuran badannya lebih gede dari temen kalian? Oke, kali ini gue nggak akan ngambil contoh orang lain. Gue ngambil diri gue sendiri aja sebagai contoh. Iya, gue gendut. Badan gue ukurannya lebih besar daripada badan temen gue. Ukuran baju gue juga lebih gede daripada ukuran baju temen-temen gue. Dan ketika cewek lain ukuran celananya dibawah 30, ukuran celana gue diatas 30. Seperti yang gue bilang tadi, gue gendut.

Dan kayak udah jadi kebiasaan di masyarakat kita, kalo orang yang gendut itu dipanggil ‘ndut’. Gue sih nggak masalah ya dipanggil gendut gitu. Gue fine-gine aja. Bentar, disini gue mau pake kata ‘kita’ aja ah. Biar keliatannya mewakili mereka-mereka yang gendut juga. Biar nggak berasa gue doang gitu yang gendut ._.
Oke, kita.

Kita sih nggak masalah kalo kalian manggil kita dengan sebutan ‘ndut’. Yang jadi masalah adalah ketika kalian mulai ngeledekin kita semau kalian sendiri. Kalian nyadar nggak kalo kadang kalian tuh udah keterlaluan ngeledekin kita? Bahkan terkadang ada beberapa dari kalian yang ngatain beberapa dari kita tuh kulkas, truk tronton, galon, balon, dan segala macem yang keliatannya segede gaban.

Bentar, gaban itu gedenya seberapa ya? ._.

Disini gue pake ‘terkadang’, karena nggak selamanya kita diledekin, dan gue pake ‘beberapa’, karena nggak semuanya dari kalian kaya gitu. Kalian nyadar nggak sih kalo pas beberapa dari kalian ngatain kita semacam itu, itu tuh bisa mbikin kita sakit ati? Sakit ati tau J

Keliatannya seolah-olah kita tuh adalah objek yang bisa dijadiin bahan celaan mulu. Oke, mungkin ketika kalian ngatain kita tuh, kita masih bisa senyum, kita masih bisa ketawa, atau bahkan kita malah nambah-nambahin, biar suasana makin seru. Tapi, kalian nggak tau kan apa yang sebenernya terjadi? Kalian cuma taunya kita tuh fine-fine aja gitu, jadinya kalian dengan bebasnya dan makin semangat buat  ngatain kita. Tapi, ada saatnya juga kita tuh mudah tersinggung, teman. Dan ketika tiba saatnya kita tersinggung, kita nggak mood sama bercandaan kalian, kita marah. Dan kalian dengan santainya bilang kalo kita tuh nggak asik, gampang tersinggung, gitu aja marah, dan bla bla bla seterusnya.

Hei, mata anda! J

Kita tuh cuma manusia biasa, ada saatnya juga kita tersinggung. Seperti yang udah gue bilang sebelumnya, kayaknya  kita, orang gendut tuh sering banget jadi bahan ejekan. Nggak tau itu bener apa enggak, apa cuma feeling gue, gue nggak tau. Tapi kalo menurut gue, kadang masyarakat tuh keterlaluan kalo ngatain orang gendut. Dan kayaknya, secara nggak langsung orang gendut tuh dituntut biar punya mental lebih kuat di dunia pergaulan. Iya, dunia pergaulan. Tau kan pergaulan anak sekarang gimana? Ya gitu lah. Gue nggak bisa bilang. Karena gue juga nggak tau mau bilang apaan. Mungkin lagunya Fergie yang judulnya “Big Girls Don’t Cry” itu bener ya. Kita, cewek gendut tuh nggak boleh cengeng, kita harus kuat. Karena biasanya, orang lebih peduli sama cewek langsing yang nangis daripada cewek gendut yang nangis.

Biasanya.

Iya, biasanya.

Biasanyaaa taaaaakkkkk pakeee miiiinyaakkkk wangiiiiiiiiiii...........asek asek, hoy!
(aduh maap, keceplosan ._.)

Ya gitu deh pokoknya. Intinya, kalo bisa, jangan keterlaluan banget lah kalo ngatain orang gendut. Men, orang gendut juga punya perasaan J
Gue sih cuma berharap, semoga orang gendut, yang badannya besar, hatinya juga besar buat menerima semua yang terjadi di kehidupan mereka. Gue juga berharap hal itu terjadi ke diri gue.

Oke semuanya. Selamat menunaikan ibadah puasa. Gue minta maaf kalo gue ada salah. Dan gue juga berusaha maafin kesalahan lo ke gue, walaupun itu sulit. Tapi gue akan berusaha. Saling memaafkan lah intinya. Oke coy? Oke-in aja udah biar tenang.

Oke, Wassalamualaikum Wr.Wb.

NB : Jangan lupa tadarusan. 

2 komentar:

  1. bener banget tuh. gue juga gendut. banget malah. pernah pengalaman waktu pertama kali pacaran mantan gue ngomong gini "aku tuh malu tau ngga punya pacar gendut kaya kamu. aku malu di ejekin sama temen2 aku di sekola" sampe skrg gue ga brani pcran lg soal nya gue masih gendut. dan masih banyak lagi tekanan mental yg gue dapetin di lingkungan gue. bahkan dari orang tua gue sekalipun. mereka pernah bilang kalo gue itu "produk gagal" saking jelek nya kali ya.

    BalasHapus
  2. rasanya pingin marah gitu ya.tapi nggak tau kenapa dan mau marah sama siapa, heheh :D
    tapi, syukurin aja apa yang ada di diri kita. gue berusaha kaya gitu. kalo bukan diri kita yang bikin kita bahagia, siapa lagi? kan katanya bahagia itu kita yang buat, bukan orang lain.
    tetep semangat 'ndut' :))

    BalasHapus